Press "Enter" to skip to content

Apakah Departemen Kehakiman Memenangkan Perang Undang-Undang Penegakan Pertaruhan Internet yang Melanggar Hukum?

admin 0

Banyak orang di industri game online secara keliru dituntun untuk meyakini bahwa Undang-Undang Penegakan Perjudian Internet yang Melanggar Hukum tahun 2006 semuanya menggonggong dan tidak menggigit. Sejak itu, departemen kehakiman mulai menggigit industri. Semuanya dimulai dengan penyitaan eWalletexpress, kemudian penyitaan bank di Negara Bagian New York dan Negara Bagian Washington diikuti oleh penyitaan Citadel Commerce dan GlobalATM. Sekarang industri game online prihatin, departemen kehakiman serius dalam menegakkan tindakan Perjudian.

Pada November 2010, eWalletexpress Poker online dana dan rekeningnya oleh Pemerintah Amerika Serikat sebagai bagian dari penyelidikan rahasia. Mereka mengatakan bahwa saat ini mereka telah mulai bernegosiasi dengan pemerintah tentang mendapatkan kembali dana mereka. Saat ini eWalletXpress masih tidak dapat mengakses dana ini atau mengembalikannya kepada para pemain karena uangnya masih belum dalam kendali atau kendali mereka. Ini berarti banyak pemain daring dan situs judi online terikat uang mereka selama lebih dari setengah tahun tanpa akhir yang terlihat. Pemain online sangat marah dengan Departemen Kehakiman dan eWalletexpress.

Penyitaan bank di Negara Bagian New York dan Negara Bagian Washington sedikit berbeda. Di Negara Bagian Washington, $ 8 Juta Dana Poker Disita. Sejumlah pemroses pembayaran yang terlibat, termasuk Cek Panah, Uang Aman, Pemrosesan Etegritas, Solusi Perdagangan Anaya, dan Manajemen Modal Danau Biru. Mereka ditemukan melanggar Undang-Undang Kawat Federal tahun 1961 karena perjudian online dilarang di negara bagian Washington. Ini sangat bervariasi dari kejang lain karena itu bukan akibat langsung dari Undang-Undang Penegakan Perjudian Internet yang Melanggar Hukum. Hal yang sama di Negara Bagian New york, Sistem Sekutu dan Layanan Akun menemukan aset mereka disita juga. Pemilik mereka cukup beruntung untuk menegosiasikan penyelesaian dengan kurang dari setengah dana yang disita dan kemudian meninggalkan negara itu. Sekali lagi di mana ini meninggalkan para pemain online dan uang mereka.

Berikutnya adalah perebutan Citadel Commerce dan GlobalATM. Citadel Commerce mendapatkan kembali dana mereka pada tahun 2007 oleh Departemen Kehakiman. Tidak jelas persis apa yang terjadi dalam kasus ini dan apakah para pemain online pernah menerima uang mereka kembali. Baru-baru ini, GlobalATM atau ECHECK, pemroses pembayaran online, sekarang offline dan tidak dapat dihubungi. Ini adalah misteri persis apa yang terjadi jika Departemen Kehakiman menangkap mereka atau mereka baru saja gulung tikar. Bagaimanapun banyak penjudi online menerima cek yang memantul dan harus mencari cara lain untuk mendapatkan dana mereka jika mereka bisa mendapatkannya sama sekali.

Mudah untuk melihat dari atas bahwa departemen kehakiman mulai memenangkan banyak pertempuran dan mungkin perang Undang-Undang Penegakan Perjudian Internet yang Melanggar Hukum. Industri game tidak menyadari bahwa perang telah dimulai dan inilah mengapa mereka kalah dalam begitu banyak pertempuran. Para pemain Kasino AS online dan para pemain Poker AS bisa sulit sekali menemukan pemroses dana segera.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *